Syarif Hasan: Indonesia Harus Belajar Kesuksesan Amerika

  • Bagikan
wakil ketua mpr ri syarief hasan foto humas mpr 50 Syarif Hasan: Indonesia Harus Belajar Kesuksesan Amerika
Wakil ketua MPR RI Syarif Hasan (Foto Humas MPR)

detakhukum.com,Jakarta – Wakil Ketua MPR RI Syarief Hasan mengatakan Indonesia harus belajar dari kesuksesan Amerika Serikat dalam menangani penyebaran pandemi COVID-19.

Syarief Hasan dalam keterangannya di Jakarta,Selasa,(6/7) menilai Pemerintah Indonesia harus berkaca pada kebijakan-kebijakan yang diambil oleh negara lain yang berhasil keluar dari pandemi.

“Indonesia tidak perlu malu mencontoh negara lain,seperti Amerika Serikat,karena berhasil keluar dari pandemi,karena mereka melakukan pembatasan ketat dan lokalisasi kasus sehingga COVID-19 tidak menyebar terus menerus,”kata Syarief Hasan.

Dia mendorong pemerintah untuk melakukan evaluasi dalam menangani laju penyebaran pandemi COVID-19.Pasalnya,jumlah kasus positif maupun meninggal dunia terus meningkat dari hari ke hari,hingga terdeteksinya varian baru delta COVID-19 yang disinyalir dari luar negeri.

Berbeda dengan Indonesia,lanjutnya,Pemerintah Amerika Serikat mengumumkan berakhirnya pandemi COVID-19 di Negeri Paman Sam pada Minggu 4 Juli 2021.

Padahal pada awalnya Amerika Serikat adalah negara yang paling parah dalam melaporkan jumlah infeksi COVID-19,bahkan ada yang membandingkan bahwa kasus COVID-19 Indonesia lebih baik dibandingkan Amerika.

Namun Amerika berhasil keluar dari pandemi yang ditandai dengan pelandaian kasus harian COVID-19,sementara Indonesia mencatat peningkatan tertinggi.

Menurut Syarief Hasan,Pemerintah Indonesia juga sudah membuat kebijakan pembatasan namun belum tegas dalam implementasinya.

“Sebenarnya pemerintah Indonesia telah membuat kebijakan yang baik,seperti pelarangan mudik,protokoler kesehatan,hingga terbaru PPKM darurat.Namun,

kebijakan tersebut belum terimplementasi secara tegas dan konsisten dan langkah kesiapan fasilitas kesehatan serta tenaga medis yang dibutuhkan,” ucap Syarief Hasan.

Dia juga menyoroti kebijakan pemerintah yang membuka akses masuk WNA di masa pandemi COVID-19.Salah satu langkah pemerintah yang berbahaya lanjut dia adalah masih membiarkan masuknya WNA ke Indonesia.

“Padahal,WNA tersebut berpotensi menyebarkan COVID-19,khususnya varian baru delta dan lain-lain yang berkembang di luar negeri,”kata Syarief Hasan.

Berdasarkan data dari Satgas Penanganan COVID-19 menunjukkan kenaikan kasus positif harian mencapai 29.745 kasus pada Senin, 5 Juli 2021.Angka tersebut adalah kasus harian tertinggi kedua di dunia pada Senin kemarin.

Total kasus positif COVID-19 yang terjadi di Indonesia sejak diumumkan pertama kali di awal maret sebesar 2,31 juta kasus.

Syarief menyatakan penambahan kasus dan munculnya varian baru disebabkan karena tidak tegasnya pemerintah dalam melakukan pembatasan.

“Dari berbagai kajian menunjukkan bahwa varian baru COVID-19 berasal dari luar negeri yang menyebar di Indonesia antara lain karena kurang ketatnya pembatasan masuknya WNA ke Indonesia,” kata Syarief Hasan.

Syarief Hasan juga mendorong pemerintah untuk mengambil kebijakan yang lebih tegas.Pemerintah harus mengevaluasi implementasi PPKM darurat di lapangan.

“Pemerintah juga harus menunjukkan ketegasan terkait masuknya WNA di Indonesia,”tuturnya.(dth)

  • Bagikan