Masalah Keamanan Crypto Di 2020 Apakah Akan Terselesaikan Sepenuhnya?

crypto Masalah Keamanan Crypto Di 2020 Apakah Akan Terselesaikan Sepenuhnya?

Karena popularitas crypto telah meningkat, ada banyak peretasan terkenal yang menargetkan pertukaran industri, dompet digital, dan pengguna. Bahkan jika keamanan crypto telah datang jauh, akankah 2020 menjadi tahun di mana semua pengguna bebas dari peretas dan serangan?

Kriptografi dianggap sebagai dasar mendasar dari keamanan informasi, tetapi itu tidak berarti bahwa semua aspek mengenai kripto aman setiap saat. Pertukaran Crypto, khususnya, telah secara teratur dimangsa oleh peretas, dan bahkan beberapa cryptos mengalami serangan langka 51%.

Melihat Sejarah tahun 2019

Pakar keamanan memperkirakan bahwa 2019 akan melihat peningkatan malware penambangan crypto yang berfokus pada perangkat Internet-of-Things (IoT).

Raj Samani, Kepala Ilmuwan McAfee, menjelaskan bagaimana kasus cryptojacking juga akan menjadi lebih sering karena peningkatan jumlah perangkat IoT di rumah dan bisnis dan kurangnya keamanan yang kuat.

Baca juga:  Bitcoin di Tahun 2020 Apakah dapat menggunguli Saham

Spekulasi ini menjadi kenyataan, seperti dalam Threats Report yang dirilis oleh McAfee pada bulan Agustus menunjukkan peningkatan 29% dalam crypto-jacking dari Q4 2018 ke Q1 2019, tetapi ini tidak semua karena meningkatnya serangan yang ditargetkan IoT.

Sementara ada penurunan dalam peretasan dan pencurian data di Q3, industri crypto kehilangan pada 2019 $ 4,4 miliar, menurut Cryptocurrency Anti-Pencucian Uang CipherTrace Laporan.

Peretas juga akan lebih fokus mencuri informasi dan data pribadi, sehingga mereka dapat secara langsung meretas akun pengguna dan menarik dana ke dompet mereka sendiri.

” Sementara peretas biasanya mencoba mencuri uang orang, mereka juga sering menargetkan atau menyalahgunakan informasi pribadi yang sensitif, seperti yang kita lihat dengan kebocoran email BitMEX dan eksploitasi Coinmama , [platform perdagangan crypto] pada awal 2019,” kata Charles Phan, Kepala Petugas Teknologi pertukaran derivatif cryptocurrency Interdax.

Baca juga:  Facebook, Proyek Libra munculkan peta persaingan baru di era uang digital

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa penyerang terus bekerja untuk menggagalkan implementasi keamanan crypto dari targetnya, seperti yang diketahui pada bulan Mei, ketika Binance kehilangan $ 40 juta dalam peretasan.

” Saya menduga bahwa pertukaran akan terus diretas seperti yang terjadi selama 8 tahun terakhir ,” harap pengembang Bitcoin, Jimmy Song. Phan memprediksi bahwa lebih banyak platform crypto, seperti dompet, akan diretas tahun ini.

Akankah Keamanan Crypto terus Berkembang?